Hutan hujan

Samudra hijau dengan pakis, lumut, liana, anggrek dan pohon rimba. Katak panah beracun, burung cendrawasih, bunga rafflesia, beruang sloth, dan Coati serta jutaan spesies serangga. „Paru-paru hijau“ dunia adalah pesona luar biasa. Ketahui lebih lanjut tenttang ekosistim hayati yang teranekaragam di dunia kita ini, kesinambungan hidup bersama antara hewan dan tumbuhan serta bahaya penebangan hutan.

Hutan hujan tropis sebagai sabuk yang selalu hijau mencakup wilayah bumi disekitar garis ekuator. Di amazon, di cekungan Kongo dan di Asia Tenggara tumbuh hutan tropis yang terluas di dunia. Cahaya matahari yang intensif, temperatur tinggi dan sedikitnya duaribu liter air hujan per meter kuadrat tiap tahunnya menyebabkan hutan hujan memiliki warisan spesies yang terbanyak di dunia.

Meskipun begitu hutan hujan terus saja ditebang – oleh industri kayu, perusahaan minyak sawit, kedelai dan tambang. Lebih dari setengah wilayah hutan hujan telah ditebang, wilayah lainnya telah dirusak atau dipenggal-penggal menjadi pulau-pulau hutan kecil. Setiap hutan rimba adalah habitat bagi ratusan jenis hewan dan tumbuhan. Setiap pohon yang ditebang berdampak pada kematian penghuninya. Setiap intervensi merusak keseimbangan hidup antara hewan dan tumbuhan. Segala pendampingan dan upaya mencegahnya tidak bisa mengurangi kecepatan penebangan hutan hujan. Tiap tahunnya sekitar 10,4 juta hektar hutan hujan lenyap, 6,3 juta hektar diantaranya hutan primer.

Anda dapat mengetahui lebih banyak lewat tanya dan jawab.

Petisi terkait

Tanda tangan Anda dapat membantu melindungi hutan hujan! Petisi kami menentang proyek yang menghancurkan hutan hujan - dan menyebut nama pihak yang bertanggung jawab. Bersama kita akan kuat !

Gajah-gajah Sumatera mandi di sungai Untuk kertas, karton dan selulosa habitat hewan dihancurkan. (© vincentraal - CC BY-SA 2.0)

109.486 Pendukung

Stop berbisnis dengan perusahaan kertas APP!

Perusahaan kertas asal Indonesia APP sejak bertahun-tahun menebang hutan hujan dan mengabaikan hak-hak rakyat. Tuduhan terbaru: tanggal 4 Maret ladang dan kebun di desa Lubuk Mandarsah (Jambi) disemprot racun. Aktivis lingkungan dan HAM oleh karena itu menuntut investor dan pelanggan memutuskan hubungan dagang dengan APP.

informasi lebih lanjut

Kepada: Investor dan pelanggan APP

“LSM lingkungan dan HAM membuat tuduhan serius kepada perusahaan kertas APP. Putuskan hubungan dagang dengan APP.”

Membaca surat